Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Darah dan Penyakit Berkaitannya

Darah



Darah manusia:
a - eritrosit; b - neutrofil; c - eosinofil;
d - limfosit.
Darah adalah cairan yang terdapat pada semua makhluk hidup(kecuali tumbuhan) yang berfungsi mengirimkan zat-zat dan oksigen yang amat diperlukankan oleh jaringan tubuh, mengangkut bahan-bahan kimia hasil metabolisme, dan juga sebagai pertahanan tubuh terhadap virus atau bakteria. Istilah perubatan yang berkaitan dengan darah dimulai dengan kata hemo- atau hemato- yang berasal dari bahasa Yunani haima yang bererti darah.
Pada serangga, darah (atau lebih dikenal sebagai hemolimfe) tidak terlibat dalam peredaran oksigen. Oksigen pada serangga diedarkan melalui sistem trakea berupa saluran-saluran yang menyalurkan udara secara langsung ke jaringan tubuh. Darah serangga mengangkut zat ke jaringan tubuh dan menyingkirkan bahan sisa metabolisme.
Pada haiwan lain, fungsi utama darah ialah mengangkut oksigen dari paru-paru atau insang ke jaringan tubuh. Dalam darah terkandung hemoglobin yang berfungsi sebagai pengikat oksigen. Pada sebahagian haiwan tak bertulang belakang atau invertebrata yang berukuran kecil, oksigen langsung meresap ke dalam plasma darah kerana protein pembawa oksigennya terlarut secara bebas. Hemoglobin merupakan protein pengangkut oksigen paling efektif dan terdapat pada haiwan-haiwan bertulang belakang atau vertebrata. Hemosianin, yang berwarna biru, mengandung tembaga(zat kuprum), dan digunakan oleh haiwan crustaceae. Cumi-cumi menggunakan vanadium kromagen (berwarna hijau muda, biru, atau kuning oren).

Darah manusia


Sampel darah manusia

Darah manusia adalah cairan jaringan tubuh. Fungsi utamanya adalah mengangkut oksigen yang diperlukan oleh sel-sel di seluruh tubuh. Darah juga membekalkan jaringan tubuh dengan nutrisi, mengangkut zat-zat sisa metabolisme, dan mengandungi berbagai bahan penyusun sistem imun yang bertujuan mempertahankan tubuh dari berbagai penyakit. Hormon-hormon dari sistem endokrin juga diedarkan melalui darah.
Darah manusia berwarna merah, antara merah terang apabila kaya oksigen sampai merah tua apabila kekurangan oksigen. Warna merah pada darah disebabkan oleh hemoglobin, protein pernafasan (respiratory protein) yang mengandung zat besi(ferum) dalam bentuk heme, yang merupakan tempat terikatnya molekul-molekul oksigen.
Manusia memiliki sistem peredaran darah tertutup yang bererti darah mengalir dalam pembuluh darah dan disirkulasikan oleh jantung. Darah dipam oleh jantung menuju paru-paru untuk melepaskan sisa metabolisme berupa karbon dioksida dan menyerap oksigen melalui pembuluh arteri pulmonalis, lalu dibawa kembali ke jantung melalui vena pulmonalis. Setelah itu darah dikirimkan ke seluruh tubuh oleh saluran pembuluh darah aorta. Darah mengedarkan oksigen ke seluruh tubuh melalui saluran halus darah yang disebut pembuluh kapilari. Darah kemudian kembali ke jantung melalui pembuluh darah vena cava superior dan vena cava inferior.
Darah juga mengangkut bahan bahan sisa metabolisme,ubat-ubatan dan bahan kimia asing ke hati untuk diuraikan dan ke ginjal untuk dibuang sebagai air kencing.

Komposisi

Darah terdiri daripada beberapa jenis korpuskula yang membentuk 45% bahagian dari darah. Bahagian 55% yang lain berupa cairan kekuningan yang membentuk medium cairan darah yang disebut plasma darah.
Korpuskula darah terdiri dari:
Eritrosit tidak mempunyai nukleus sel ataupun organela, dan tidak dianggap sebagai sel dari segi biologi. Eritrosit mengandung hemoglobin dan mengedarkan oksigen. Sel darah merah juga berperanan dalam penentuan golongan/jenis darah. Orang yang kekurangan eritrosit menderita penyakit anemia.
Trombosit bertanggung jawab dalam proses pembekuan darah.
Leukosit bertanggung jawab terhadap sistem imun tubuh dan bertugas untuk memusnahkan benda-benda yang dianggap asing dan berbahaya oleh tubuh, misalnya virus atau bakteria. Leukosit bersifat amuboid atau tidak memiliki bentuk yang tetap. Orang yang mengalami  lebihan leukosit menderita penyakit leukimia, sedangkan orang yang kekurangan leukosit menderita penyakit leukopenia.
Plasma darah pada dasarnya adalah larutan air yang mengandungi :-

Kesehatan

Luka boleh menyebabkan kehilangan darah yang parah. Trombosit menyebabkan darah membeku, menutup luka kecil, tetapi luka besar perlu dirawat dengan segera untuk mencegah terjadinya kekurangan darah. Kerosakan pada organ dalaman boleh menyebabkan luka dalaman yang parah atau hemorrhage.
Hemofilia merupakan kelainan genetik yang menyebabkan kegagalan fungsi dalam pembekuan darah seseorang. Akibatnya, luka kecil dapat membahayakan nyawa.
Leukemia merupakan kanser pada jaringan tubuh pembentuk sel darah putih. Penyakit ini terjadi akibat kesalahan pada pembelahan sel darah putih  yang mengakibatkan jumlah sel darah putih meningkat dan kemudian memakan sel darah putih yang normal.
Pendarahan hebat, baik kerana kemalangan atau bukan (seperti pada pembedahan), dan juga penyakit darah seperti anemia dan thalassemia, yang memerlukan transfusi darah. Beberapa negara mempunyai bank darah untuk memenuhi permintaan untuk transfusi darah. Penerima darah perlu mempunyai jenis darah yang sama dengan penyumbang.
Darah juga merupakan salah satu "vektor" dalam penularan penyakit. Salah satu contoh penyakit yang dapat dijangkitkan melalui darah adalah AIDS. Darah yang mengandung virus HIV dari makhluk hidup yang HIV positif dapat menular pada makhluk hidup lain melalui sentuhan antara darah dengan darah, sperma, atau cairan tubuh makhluk hidup tersebut. Oleh kerana penularan penyakit darah.

Transfusi darah


Derma untuk transfusi darah
Transfusi darah adalah proses menyalurkan darah atau produk berasaskan darah dari satu orang ke sistem peredaran orang lainnya. Transfusi darah berkaitan dengan kondisi perubatan seperti kehilangan darah dalam jumlah besar disebabkan trauma, operasi, shock(kejutan) dan tidak berfungsinya organ pembentuk sel darah merah.
jangkitan boleh terjadi melalui darah, objek yang mengandungi darah dianggap sebagai biohazard atau ancaman biologis.

Derma darah




Proses derma darah.

Derma darah adalah proses dimana penyumbangan darah secara sukarela, diambil darahnya untuk disimpan di bank darah, dan semasa diperlukan dapat dipakai pada transfusi darah.
Untuk menekankan pentingnya persediaan darah hasil sumbangan, Palang Merah Australia menyampaikan bahawa "80% orang Australia akan memerlukan transfusi darah suatu saat dalam hidup mereka, tetapi hanya 3% yang menyumbang darah setiap tahun". Menurut palang merah di Amerika Syarikat, 97% orang mengenali orang lain yang pernah memerlukankan transfusi darah. Dan menurut kajian di Kanada, 52% orang Kanada pernah mendapatkan transfusi darah atau mengenali orang yang pernah memerlukan.
Derma darah biasanya dilakukan secara rutin di pusat derma darah tempatan. Dalam setiap beberapa waktu, akan dilakukan kempen derma darah di tempat-tempat keramaian, misalnya di  Pasaraya, Pejabat perusahaan besar, tempat ibadah, serta sekolah dan universiti. Pada acara ini, para calon penderma dapat meluangkan masa datang dan menyumbang tanpa perlu pergi jauh atau dengan temujanji. Selain itu sebuah van darah juga dapat digunakan untuk dijadikan tempat menyumbang. Biasanya bank darah memiliki banyak van darah.

Golongan/jenis Darah


Golongan darah adalah ciri khusus darah pada setiap  individu kerana adanya perbezaan jenis karbohidrat dan protein pada permukaan membran sel darah merah. Dua jenis penggolongan darah yang paling penting adalah penggolongan ABO dan Rhesus (faktor Rh). Di dunia ini sebenarnya dikenal sekitar 46 jenis antigen selain antigen ABO dan Rh, hanya agak  jarang dijumpai. Transfusi darah dari golongan yang tidak kompatibel dapat menyebabkan reaksi transfusi imunologis yang mengakibatkan anemia hemolisis, kegagalan ginjal, shock(kejutan), dan kematian.
Golongan darah manusia ditentukan berdasarkan jenis antigen dan antibodi yang terkandung dalam darahnya, seperti berikut:
  • Individu dengan golongan darah A memiliki sel darah merah dengan antigen A di permukaan membran selnya dan menghasilkan antibodi terhadap antigen B dalam serum darahnya. Sehingga, orang dengan golongan darah A-negatif hanya dapat menerima darah dari orang dengan golongan darah A-negatif atau O-negatif.
  • Individu dengan golongan darah B memiliki antigen B pada permukaan sel darah merahnya dan menghasilkan antibodi terhadap antigen A dalam serum darahnya. Sehingga, orang dengan golongan darah B-negatif hanya dapat menerima darah dari orang dengan dolongan darah B-negatif atau O-negatif
  • Individu dengan golongan darah AB memiliki sel darah merah dengan antigen A dan B serta tidak menghasilkan antibodi terhadap antigen A maupun B. Sehingga, orang dengan golongan darah AB-positif dapat menerima darah dari orang dengan golongan darah ABO apapun dan disebut resipien universal. Namun, orang dengan golongan darah AB-positif tidak dapat mendermakan darah kecuali pada sesama AB-positif.
  • Individu dengan golongan darah O memiliki sel darah tanpa antigen, tapi memproduksi antibodi terhadap antigen A dan B. Sehingga, orang dengan golongan darah O-negatif dapat mendermakan darahnya kepada orang dengan golongan darah ABO apapun dan disebut donor universal. Namun, orang dengan golongan darah O-negatif hanya dapat menerima darah dari sesama O-negatif.
Secara umum, golongan darah O adalah yang paling umum dijumpai di dunia, meskipun di beberapa negara seperti Sweden dan Norway, golongan darah A lebih dominan. Antigen A lebih umum dijumpai dibanding antigen B. Kerana golongan darah AB memerlukan  dua antigen, A dan B, golongan darah ini adalah jenis yang paling jarang dijumpai di dunia.
Saintis Austria, Karl Landsteiner, memperoleh penghargaan Nobel dalam bidang Fisiologi dan Kedoktoran pada tahun 1930 kerana jasanya menemukan cara penggolongan darah ABO.


Frekuensi
 
Penyebaran golongan darah A, B, O dan AB bervariasi di dunia bergantung kepada populasi atau ras/bangsa. carta di bawah menunjukkan distribusi golongan darah terhadap populasi yang berbeza-beza.
Populasi
O
A
B
AB
Suku pribumi Amerika Selatan
100%



Orang Vietnam
45.0%
21.4%
29.1%
4.5%
Suku Aborigin di Australia
44.4%
55.6%


Orang Jerman
42.8%
41.9%
11.0%
4.2%
Suku Bengalis
22.0%
24.0%
38.2%
15.7%
Suku Saami
18.2%
54.6%
4.8%
12.4%

Pewarisan

 
Jadual pewarisan golongan darah kepada anak
Ibu/Ayah
O
A
B
AB
O
O
O, A
O, B
A, B
A
O, A
O, A
O, A, B, AB
A, B, AB
B
O, B
O, A, B, AB
O, B
A, B, AB
AB
A, B
A, B, AB
A, B, AB
A, B, AB

Rhesus

Jenis penggolongan darah lain yang cukup dikenal adalah dengan memanfaatkan faktor Rhesus atau faktor Rh. Nama ini diperolehi dari monyet jenis Rhesus yang diketahui memiliki faktor ini pada tahun 1940 oleh Karl Landsteiner. Seseorang yang tidak memiliki faktor Rh di permukaan sel darah merahnya memiliki golongan darah Rh- . Mereka yang memiliki faktor Rh pada permukaan sel darah merahnya disebut memiliki golongan darah Rh+. Jenis penggolongan ini seringkali digabungkan dengan penggolongan ABO. Golongan darah O+ adalah yang paling umum dijumpai, meskipun pada daerah tertentu golongan A lebih dominan, dan ada pula beberapa daerah dengan 80% populasi dengan golongan darah B.
Kesesuaian faktor Rhesus amat penting kerana ketidakcocokan golongan. Misalnya penderma dengan Rh+ sedangkan resipiennya Rh-) dapat menyebabkan produksi antibodi terhadap antigen Rh(D) yang mengakibatkan hemolisis. Hal ini sering terjadi pada perempuan yang pada atau di bawah usia melahirkan karena faktor Rh dapat mempengaruhi janin  semasa tempoh kehamilan.

 Golongan darah lainnya

  • Diego positif yang ditemukan hanya pada orang Asia Selatan dan pribumi Amerika.
  • Dari sistem MNS didapat golongan darah M, N dan MN. Berguna untuk tes kesuburan.
  • Duffy negatif yang ditemukan di populasi Afrika.
  • Sistem Lutherans yang mendeskripsikan satu set 21 antigen.
  • Dan sistem lainnya meliputi Colton, Kell, Kidd, Lewis, Landsteiner-Wiener, P, Yt atau Cartwright, XG, Scianna, Dombrock, Chido/ Rodgers, Kx, Gerbich, Cromer, Knops, Indian, Ok, Raph dan JMH.

Kesesuaian golongan darah

jadual kesesuaian RBC
Gol. darah penerima
penderma harus
AB+
Golongan darah manapun
AB-
O-
A-
B-
AB-
A+
O-
O+
A-
A+
A-
O-
A-


B+
O-
O+
B-
B+
B-
O-
B-


O+
O-
O+


O-
O-



jadual kesesuaian plasma
Resipien
Donor harus
AB
AB manapun
A
A atau AB manapun
B
B atau AB manapun
O
O, A, B atau AB manapun